Spica wanna fly but she is not in the sky

Duh apa ini namanya?

Tetiba mikir:
“dia baca blog gw ga ya?”
“dia lagi ngapain?”
“ko dia ga ada suaranya?”

Oh, damn. Kenapa ini, kenapaaa?
Luruskan niat, perbanyak istigfar
Ada angin apa ya?

Duh, mungkin karena tuntunan “kapan” ini yang mulai merasuki jiwa
Menggerogoti kewarasan dan menumpulkan kemampuan
Ini apa lagi? bentuk lain galau?
OMG, udah berapa kali gw terjerambab dalam lubang yang sama ya
NOPE, I don’t think so
I just miss you, so much.

March Equinox Mendekat, Jodoh tak tampak :’)

haha :v
Waktu bikin tulisan sebelumnya, nampaknya Saya cukup optimis. Tapi sekarang sudah Januari, tesis Saya masih ongoing, jadi jodohnya masih status hold. Ya, kan manusia boleh berencana, Allah yang menentukan.

Bukan baper atau galau sih, tapi cuman sekedar menumpahkan isi kepala. Jadi sekarang mari berpikir realistis dan membuat tanggal cadangan.

  1. 20 Maret : Minggu -> terlalu cepat
  2. 20 Juni : Senin -> puasa
  3. 22 September : Kamis -> bukan weekend
  4. 21 Desember : Rabu -> bukan weekend
  5. 1-6-’16 (1 Juni) : Rabu -> bukan weekend
  6. 20-16-2016 : Ga ada kan, haha :v
  7. (1+6)-(1-6)-16 -> 7-5-16 : Sabtu
  8. (20-16)-(20+16)/(20-16)-2016 -> 4-9-2016 : Minggu
  9. Seminggu sebelum ultah, 15-10-2016 : Sabtu

Maksa ya? haha :v
Biarin ih, kan alternatif namanya.
Ya semoga aja bisa berlangsung sebelum umur gw pas 26 tahun.
*berdoa dimulai.
*selesai
Aamiin YRA.

Hasil membaca blog orang adalah Melow

Abis iseng liat blog sendiri, terus berlanjut ke blog temen-temen. Dan kemudian skimming and scanning dilakukan, hasilnya malah melow.

Tiba-tiba inget beberapa kenangan, yang menyenangkan dan tentu saja paling sulit dilupakan adalah kenangan yang menyedihkan atau memalukan.

Salah satu yang teringat adalah “Masa Galau Berjamaah”. Lupa siapa yang memulai virus ini, tapi nampaknya gw juga terkena. Aduh malu banget sebetulnya mau cerita, tapi gpplah ya, kan kita udah dewasa (aren’t we?) haha.

Waktu itu gw lagi suka sama si Mr.x (as usual, kita sebut aja gitu). Dan tenyata dia suka sama temen gw, sebut saja N, haha, cliche. Mr.x pdkt sama N, dan beberapa kali Mr.x bilang ke gw apa yang dia lakukan untuk merebut hati N. Gw berusaha sekuat tenaga buat ngelupain, tapi ga bisa, haha. Sampe akhirnya gw nekad, gw bilang langsung sama N kalau gw suka sama Mr.x dan ternyata Mr.x suka sama dia. Gw bilang ga usah mikirin karena gw cuman mau dia tau aja, dan berharap setidaknya 2 orang diantara kami ber3 bisa bahagia. Hahaha, sekarang mah bisa ketawa-tawa, tapi dulu pas ngomong ini sakit juga :v

Kejadiannya kayanya pas wisudaan, kita lagi di sabuga, pas arak-arakan. Gw nyampein N dan bilang ada yang mau diomongin, terus kita berdua duduk disekitan tiang bendera, haha (*seinget gw sih gitu). Sebetulnya gw ga enak banget sama N. Gw memposisikan dia dalam keadaan yang serba salah. Bukan maksud hati jahat, tapi gw cuman pengen mengungkapkan apa yang gw rasa. Ga bisa ke Mr.x karena itu melanggar prinsip gw, jadilah gw ngomong ke N.

Beberapa hari setelah kejadian itu, gw nanya lagi sama N, udah sampe mana hubungannya. Terus si N bilang kalau dia ga akan jadian sama Mr.x kalau gw masih ada rasa sama dia. Dan gw langsung jawab N kalau gw udah ga ada rasa lagi sama Mr.x, dan untuk menyakinkan si N, gw tambahin kata-kata “gw udah ga suka sama dia, udah 0% ko”. Selang beberapa hari, mereka beneran jadian, it was like my dream come true, haha.

Bukan maksud mengungkit luka lama, tapi gw cuman penasaran, apa yang ada diotak gw dan kekuatan macam apa yang mendorong sampe akhirnya gw bilang ke N ya? Bener-bener ga masuk akal. Kalau dipikirin lagi, gila juga gw ya, ga berpikiran panjang dan sangat impulsif, ckck.
Maaf ya N, gw beneran ga maksud jahat, serius😐

Sebetulnya ada beberapa kejadian lain yang teringat, tapi sampai disini dulu. Stock malu gw udah abis untuk tulisan ini, haha :v
Baiklah, sampe disini dulu gengs. See you soon :3

Goa Pawon.

Jumat, 18 April 2014

Laporan Perjalanan Ke Goa Pawon
“Alhamdulillah terlaksana juga”
——————————-

Well, angan-angan untuk menginjakkan kaki ke goa pawon sudah ada dari jaman belanda-membakar-perbekalan-ken arok, tapi baru hari ini kesampean, Alhamdulillaah. Awalnya yang akan ikut dalam pasukan buta arah ini adalah: gw, ji-kun, stany dan hanny, tapi jam 06.03 gw dapet sms dari hanny kalau dia dan stany ga jadi ikutan karena sakit dan ada urusan. Oke baiklah, jadilah tinggal gw dan ji-kun. Gpp duet maut, yang penting jadi, haha.

Kami bersepakat untuk bertemu di halte depan RS.Boromeus jam 07.00. Ji-kun sampai jam 06.58 di tkp, gw baru sampe jam 07.17 karena panggilan alam sesaat sebelum akan berangkat (maafkan aku jik, hiks). Kemudian kami menunggu damri ke arah leuwi panjang, nunggu 10 menitan. Naek damri ini sampe leuwi panjang sekitar 30 menit, ongkosnya 3.000. Trus sampe leuwi panjang, kami naek bis ekonomi jurusan Sukabumi-Cianjur, pastikan lewat daerah Rajamandala. Ongkosnya 10.000 dan jangan lupa pas bayar bilang “daerah rajamandala ya Pak, berentinya di Goa Pawon”. Perjalanan menggunakan bis ekonomi butuh kesabaran karena akan banyak berenti mengetem untuk mendapatkan penumpang. Ya gw sih ga masalah soalnya lagi ga buru-buru, haha. Setelah kira-kira 1.5 jam perjalanan, sampailah kami di gang masuk ke goa pawon (pinggir jalan raya, arah sebrang)

Dari tempat turun bis sampe goa pawonnya kurang lebih jaraknya 2.5 km, dan kami memilih untuk berjalan kaki karena masih pagi dan perjalanan baru dimulai, jadi sayang klo mengeluarkan uang 10.000 untuk naek ojeg, hehe. Jalan kaki dengan riang gembira dan berpeluh kesah ini menghabiskan waktu sekitaran 20 menit. Kemudian bayar tiket masuk 5.500 per orang dan pertualangan dimulai *backsound ninja hatori*.

Dari tempat bayar tiket ke “tangga” masuk goanya ga jauh, tinggal lurus dikit, naek dikit, nyampe deh di mulut goa pawonnya. Nah yang lucunya, pas kami akan naek kemulut goa pawon, ada serombongan anak muda berjumlah 9 orang, 5 wanita dan 4 pria. Diantara para anggota rombongan itu ada muka yang sangat familiar, terus ji-kun bilang “itu bukan si mbah temennya mum ya?” dan gw jawab “ih iya bener jik”. Kemudian kami memberanikan diri (cih, kesannya kaya apa gitu) untuk menyapa mereka duluan, dan ternyata bener, itu si mbah temennya mamaa. Setelah berbasa-basi-busuk, akhirnya kami mengenal semua anggota rombongan tersebut: mbah (temen mamaa dan stany), niam (temen anton), leits (temen stany), imron (temen zam-zam), dan temennya mereka, anak fkg unpad 2008 (ite, aini, rori, ile, nindi) yang ternyata adalah temannya teman ji-kun, haha. Sempit amat ya dunia, bener kata Kurapika di HunterxHunter: “Perjalanan akan membawa teman”, eeh. Karena pengunjung goa cuman kami ber-11, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan bersama-sama🙂 . Alhamdulillah banget ketemu sama rombongan ini, karena klo ga, cuman gw sama ji-kun aja kaya anak ilang, dan mereka membawa perbekalan yang banyak, jadi dapet makan gratisan termasuk buah yang sudah mereka kupaskan (serius, mereka bawa buah dan pisau dapur) -yang bawa bekel anak fkgnya, anak itb ga ada yang bawa bekel- buahaha :))

Kami ber-11 muter-muter didalam goanya sekitar 1 jam-an, karena asli itu goa gede dan bisa ditelusupin masuk, pemandangan dan goanya oke banget, sayang ada orang-orang iseng yang nulis-nulis sama matahin stalakmit dan stalaktitnya😥 . Setelah masuk kesemua bagian goa, kami kemudian keluar dari goa dan melanjutkan perjalanan ke taman batu. Perjalanan ke taman batu melewati jalan setapak yang ada di depan tempat beli tiket. Jalan awalnya aga curam, curaaaam, dan landai, hampir semua jalan tersebut licin, jadi disarankan pake alas kaki yang sesuai. Karena “ibu-ibunya” ada 7 dan jalan yang kondisinya cem itu, maka perjalanan ini menghabiskan waktu 30 menit, klo kata bapaknya mestinya 20 menit. Pas sampe diatas, beeeeh.. Semua daerah disana keliatan, bagus pemandangannya, sayang ada asep item dari pabrik disebrang, sisanya okeee. Nah, di taman batu tuh semacam daerah luas berumput yang diantarannya tersebar batuan-batuan besar (iya tau, kalau susah banyanginnya liat fotonya aja nanti:p). Kami kemudian foto-foto dan istirahat disana, ya 20 menitan paling. Terus turun lagi deh, nah turunnya rada cepet karena beberapa dari kamu memilih untuk “nyerosot” didaerah yang licin daripada berjalan, haha.

Sampe dibawah, leha-leha sambil istirahat (ada tempat kaya saung gitu) dan nunggu yang cwo jumatan, terus sholat dan kemudian jalan pulang. Jalan kaki dari goa pawon sampe gang depan (jalan raya) memakan waktu yang cukup lama karena kami mampir ke warung dan warung lagi, soalnya panas jadi pengen beli minuman dingin dan kemudian minum sampe abis sambil istirahat, terus jalan dan berenti lagi di warung selanjutnya untuk beli es krim dan duduk sampe es krimnya abis, ya total kira-kira 45 menitlah baru nyampe jalan raya lagi.

Rute pergi gw+ji-kun beda sama rute rombongan itu. Gw+ji-kun naek bis dari leuwi panjang, mereka naek kereta dan lanjut angkot. Mengingat ini hari libur, pasti arah ke bandung bakalan macet, dan untuk mempererat hubungan, jadi gw+ijik memutuskan untuk balik bareng rombongan pake rute mereka. Nah, kami nunggu angkot ber-11, karena ga ada angkot yang kosong banget, jadi dibagi dua naek angkotnya. Perjalanan menggunakan angkot ini sampe ke stasiun padalarang kurang-lebih 20 menitan. Pas sampe stasiun padalarang, krd kearah bandung udah ada, jadi kami buruan beli tiket dan naek keatas kereta, tapi tenyata si mbah lagi bertapa di toilet dan nyaris ketinggalang, untung para lelaki sigap menjemput si mbah dari pertapaannya dan berhasil naik dengan selamat. Seumur-umur di bandung, baru kali ini naek krd, seruuuu banget, di krd sekitar 25 menitan. Sebetulnya jaraknya deket, tapi setiap stasiun berenti, dan klo ada kereta lain mau lewat pasti kereta kami berenti dan mengalah, haha. Sampe di stasiun bandung, gw+ji-kun berpisah dengan rombongan. Gw+ijik kemudian naek angkot cisitu sampe WS, 10 menitan lah, kemudian makan siang di sore hari. Setelah kenyang, kami kemudian berpisah didepan WS, Annyong ji-kun, spasiba :*

Oh ya, edisi foto nanti menyusul ya :3
RINGKASAN:
———-

# Biaya:
———
– Damri: 3.000
– Bis Bandung-Sukabumi (cianjur): 10.000
– TIket masuk: 5.500
– Angkot Rajamandala: 4.000
– KRD: 1.500
– Angkot Cisitu: 3.000
# Lama Perjalanan (kira-kira, karena ga selalu liat jam, haha)
—————————————————————
– Halte Boromeus – Leuwi Panjang (damri): 30 menit
– Leuwi Panjang – gang ke Goa Pawon (bis ekonomi): 1.5 jam
– gang depan – goa pawon (kaki): 20 menit
– Di goa pawon: 1 jam
– Naek ke taman batu: 30 menit
– Di taman batu: 20 menit
– Turun dari taman batu: 25 menit
– goa pawon – gang depan (kaki, plus mampir ke warung2): 45 menit
– gang depan – stasiun padalarang: 20 menit
– stasiun padalarang – stasiun bandung: 25 menit
– stasiun bandung – WS: 10 menit
# Tempat yang (sebenenarnya) bisa disinggahi:
———————————————-
– Goa Pawon
– Museum Goa Pawon (masih dibenerin)
– Taman Batu
– Goa lain -ga tau namanya, lupa- (jalannya belom “bener” jadi harus ada penunjuk jalan, plus jalannya lincin dan terjal ceunah)
# Saran:
——–
– Jadi ke Goa Pawon ada 3 alternatif rute
> Halte boromeus – Leuwi Panjang – Goa Pawon
> Stasuin Bandung – stasiun padalarang – Goa Pawon
> Alun-alun – situ ciburuy – Goa Pawon
– Pakailah sepatu atau sendal yang berulir, jangan sepatu kets karena jalan ke taman batunya luicin. Kalau mau ke goa pawonnya aja sih ga apa-apa pake alas kaki ala kadarnya, hehe.
– Gunakanlah baju tangan panjang dan jangan pake jam atau aksesoris lain, karena disana panas dan akan menimbulkan nuansa kebelangan di kulit anda.
– Jangan percaya sama plang berbackground gedung sate dan bertuliskan “goa pawon 500m”, karena ini adalah tipuan yang nyata, menurut kami jaraknya kurang lebih sama kaya dari batu reog ke ruang baca.

Goa Pawon 1 Goa Pawon 2 Goa Pawon 3

March Equinox 2016, Mari menikah :3

Minggu, 20 Maret 2015.

March equinox a.k.a vernal equinox buat yang tinggal di northern hemisphere atau autumnal equinox buat yang tinggal southern hemisphere.

Gw langsung mikir: “Wow, tanggal yang bagus buat nikah!” haha
Well, sebetulnya gw ga terlalu memusingkan status single and available, tapi karena bonyok udah bawel banget, gw jadi ikutan pusing akhirnya.
Gw berdoa semoga keinginan gw untuk menikah pada tanggal ini semoga terwujud, Aaminn YRA.

Well, as you already know, I’m a girl (alright, not a girl anymore) a woman to be exact, gw ga bisa aktif kan…
Yes, I know, in this century female can lead, but I don’t think it’s right if you apply it in romance, haha.
So, as a passive subject, I’m just praying:
“Ya Allah, semoga aku bisa menikah maksimal Maret tahun depan dengan seseorang yang bisa membuatku bahagia dunia dan akhirat.”
Aamiin YRA.

Kok kedengerannya jadi desperate banget ya? haha
Ga lah…
Cuman ingin membagikan informasi kepada khalayak ramai bahwa tanggal ini merupakan tanggal yang bagus untuk menikah, karena Equinox tiap tahunnya ga akan sama. Ya tentu saja hal ini berlaku untuk pasangan yang tidak memikirkan “perhitungan tanggal” menurut kebudayaan daerahnya masing-masing, jadi tinggal comot aja. Tapi misalnya hitungannya pas banget sama tanggal ini, wah selamat, mudah-mudahan kita bisa nikah bareng, hihi.

Ya pokoknya berdoa aja, semoga impian dan mimpi kita masing-masing bisa terwujud.
Dimudahkan dalam menjalankannya, dan ditabahkan :3

Sayonara,
sampai berjumpa di-postingan selanjutnya.

*NB: coba tolong di-Aamiin kan doa saya, ahahaha :v

I Miss You

Argh, pengen nyusul :v
Ya kali, buat bertahan hidup aja pas-pas an. *dramatis

Well, I can’t say it directly. Yes, I know, who you are and who I am.
[tiba-tiba di Bosscha ujan, haha, pas banget momennya]

Cuman bisa nge-chat doang.
Trus yang bikin tambah galau adalah pengumuman AWS dan ICTP ga keterima.
Liat FB orang yang lagi pada jalan-jalan keluar, tambah pengen nangis.
Iya, sirik tanda tak mampu dan semua orang ada rejeki masing-masing, serta setiap takdir sudah digariskan, maka kita harus berdoa dan berusaha saja, baru kemudian berserah diri.
TAPI GA DAPAT DIPUNGKIRI GW JUGA MANUSIA, hiks😥

Padahal kalau ikutan AWS, pengen sekalian maen disekitar tempat acara plus korea dan kalau ikutan ICTP, pengen sekalian ke jerman.
Mungkin karena niatnya udah pake “sekalian” kayanya Allah mengabulkan doa orang lain yang lebih tulus ikut acara itu.

Nge-chat juga ga ngilangin kangen. Gw butuh pengalihan, haha.
*liatin blog orang-orang

Cih, bikin makin galau.
Ga asik, kenpa perasaan ini muncul lagi, udah lama banget gw ga ngerasa “tiba-tiba pengen nangis” gini.
Coba seseorang culik gw dong, kita maen bareng.

Kata yang tak sepantasnya

Really wanna say it infront of your face:
“Just go to hell and fucking your self!”
or
“why don’t you go to hell and close your fucking mouth”
or
… *

Sayang harus jaga manner dan ngontrol diri, hehe

*to be continued


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.